REVIEW : EUROVISION SONG CONTEST: THE STORY OF FIRE SAGA


747 shares
REVIEW : EUROVISION SONG CONTEST: THE STORY OF FIRE SAGA


“We have to prove to Iceland, and my extremely handsome father, that my life hasn’t been a waste.”
Sebagai seseorang yang menggemari Eurovision Song Contest (ESC), saya jelas girang tatkala mengetahui “olimpiade untuk musik pop” ini akan diterjemahkan ke dalam satu film panjang. Semangatnya, gegap gempitanya, serta keunikannya adalah sederet faktor yang melatari mengapa ajang kompetisi menyanyi tahunan untuk kawasan Eropa ini bisa memikat hati jutaan pasang mata. Memang betul masa keemasannya sudah lewat – dulu, ABBA dan Celine Dion mulai dikenal luas dari sini – dan belakangan lebih seperti acara parodi musik yang konyol sekaligus kental dengan muatan politis yang melelahkan. Tapi saat masih menawarkan kesenangan melalui aksi panggung yang kreatif, barisan tembang yang mudah nyantol di telinga, maupun antusiasme penonton, tentu tidak ada alasan bagi hamba untuk meninggalkannya begitu saja. Toh, saya masih dibuat terhibur olehnya. Will Ferrell yang mengaku mengikuti ESC berkat sang istri, mencoba untuk menangkap jiwa bersenang-senang dari kontes ini dalam wujud sajian komedi bertajuk Eurovision Song Contest: The Story of Fire Saga yang kursi penyutradaraannya diserahkan kepada David Dobkin (Wedding Crashers, The Judge). Guliran narasinya menerapkan formula klasik “from zero to hero” dimana kita diajak mengikuti sepak terjang dari satu band pecundang asal Islandia yang berharap akan memperoleh pengakuan dari orang-orang yang dikasihi dengan memenangkan ESC.  
Band bernama Fire Saga tersebut terdiri dari dua personil, Lars (Will Ferrell) dan Sigrit (Rachel McAdams). Impian untuk memenangkan ESC tercetus usai Lars menyaksikan penampilan ABBA saat membawakan “Waterloo” di helatan tahun 1974 dimana mereka keluar sebagai pemenang. Lars yang selama hidupnya kerap ditertawakan oleh orang-orang di sekitarnya dan kerap disepelekan oleh sang ayah, Erick (Pierce Brosnan), berharap dapat merubah hidupnya melalui ESC. Mengingat kualitas Fire Saga yang seadanya – kalau tidak mau disebut buruk – impian protagonis kita ini sejatinya tampak mengada-ada. Tapi di saat segalanya terlihat mustahil, sebuah kabar mengejutkan menghampiri band ini: mereka lolos kualifikasi untuk berkompetisi di tingkat nasional. Itu artinya, kesempatan mewakili Islandia di ESC semakin terpampang nyata. Dilingkupi optimisme yang membuncah, sayangnya mimpi keduanya harus kandas tatkala penampilan mereka berakhir kacau balau dan jagoan utama, Katiana (Demi Lovato), melenggang mulus ke kompetisi inti. Fire Saga jelas terpuruk sampai kemudian peristiwa aneh yang sebaiknya tidak saya beberkan demi kejutan, memutarbalikkan keadaan. Lars dan Sigrit mendadak dikirim sebagai perwakilan Islandia untuk ESC 2020 yang berlangsung di Skotlandia. Keberangkatan mereka ke ajang ini yang semula dinilai akan menjadi solusi segala permasalahan, ternyata tidak serta merta memberikan kebahagiaan bagi keduanya. Hubungan Lars dan Sigrit justru mengalami ujian yang sesungguhnya di sini.

Seperti halnya acara yang menjadi sumber inspirasinya, Eurovision Song Contest: The Story of Fire Saga pun hanya ingin mengajak kita bersenang-senang. Ada dua komponen yang menjadi tumpuannya; humor dan lagu. Humor yang dilontarkan tidak jauh-jauh dari teritori kekuasaan Will Ferrell dimana karakter yang dimainkannya sering berlaku kekanakkan. Beranjak dari sana, kita lantas mendapati rentetan guyonan mengenai sepak terjang Fire Saga yang seringkali apes, kepercayaan masyarakat Islandia terhadap peri, hubungan sedarah, sampai sabotase dari pemerintah. Tidak semuanya tepat mengenai sasaran, bahkan saya cukup sering manyun mendengar candaan garing yang mengemuka disana sini. Tapi ketika guyonannya ini berhasil, gelak tawa yang dipantiknya bisa berderai-derai. Sungguh, saya sampai kesulitan mengontrol tawa dalam adegan “roda hamster” yang sejatinya tragis apabila benar-benar terjadi dalam helatan ESC. Keberhasilan humornya sebagian besar terbantu oleh penampilan gilang gemilang dari jajaran pemainnya terutama Rachel McAdams yang memiliki comic timing jempolan, dan Dan Stevens yang mengenyahkan citra cowok cooldengan bermain secara over the top(baca: lebay) sebagai kontestan tukang rayu asal Rusia bernama Alexander Lemtov. Berbeda dengan Ferrell yang cukup kesulitan dalam menampilkan Lars sebagai karakter yang mudah disukai lantaran ambisinya terkadang melewati kewajaran, baik McAdams maupun Stevens mampu tampil simpatik sampai-sampai hamba lebih merestui Sigrit menjalin hubungan dengan Alexander ketimbang Lars yang tak bisa melihat adanya cinta tulus dalam diri sang sahabat.
Disamping performa para pelakon, Eurovision Song Contest: The Story of Fire Saga turut berenergi berkat jajaran lagunya yang sungguh catchy. Jika ada satu hal yang ditangkap secara tepat oleh film ini mengenai ESC, maka itu adalah lagunya. Liriknya cheesy cenderung nyeleneh, tapi punya kekuatan untuk membuatmu ikutan bersenandung, bergoyang maupun menghentak-hentakkan kaki. Tembang seperti “Volcano Man”, “Double Trouble”, dan “Lion of Love” memang tipikal lagu yang akan kamu jumpai di helatan ESC. Saya kagum dengan betapa akuratnya David Dobkin dalam menangkap momen-momen musikal termasuk penataan atraksi panggung yang serba heboh, dan saya juga gembira menyaksikan beberapa kontestan asli ESC ikut tampil sebagai cameo dalam salah satu adegan musikal terbaik dalam film. Melihat betapa keras upaya Eurovision Song Contest: The Story of Fire Saga untuk menangkap kompetisi musik fenomenal tersebut seotentik mungkin, maka saya jelas keheranan saat film luput memperhatikan beberapa detil yang mengganggu kenyamanan menonton. Bagi non penggemar, detil ini berkenaan dengan aturan main ESC yang memang kurang terjabarkan seolah-olah menganggap seluruh penonton memahaminya. Sedangkan bagi penggemar, detil ini berkenaan dengan satu dua penggambaran yang errr… mengarang bebas. Pengumuman hasil perolehan suara di babak semifinal semestinya tidaklah lengkap (total poin hanya dibeberkan saat final) dan Spanyol semestinya tidak berkompetisi di babak ini lantaran sebagai bagian dari Big 5 – bersama dengan Inggris, Italia, Jerman, dan Prancis – mereka secara otomatis lolos ke final. Candaan soal “Inggris selalu dapat 0 poin” juga menjadi kontradiktif dengan narasi karena film ini menampilkan Inggris sebagai tuan rumah yang berarti, mereka memenangkan kompetisi di tahun sebelumnya. Seolah belum cukup janggal, film ini turut menampilkan dua pembawa acara ESC 2020 yang kentara bukan berasal dari negara penyelenggara. Beginilah kalau Hollywood bikin film soal acara yang tak dikenalnya dengan baik. Duh.
Pun demikian, terlepas dari beberapa hal yang ramashok, Eurovision Song Contest: The Story of Fire Saga tetap menawarkan sajian komedi ringan yang menyenangkan. Apalagi jika kamu menggemari ESC atau tontonan riang gembira semacam dwilogi Mamma Mia. Masih ada tawa, masih ada lagu catchy, dan masih ada setitik kehangatan. Untuk itu, Indonesia memberikan 6 poin untuk film ini!
Acceptable (3/5)  


Like it? Share with your friends!

747 shares

What's Your Reaction?

Unuseful Unuseful
0
Unuseful
Useful Useful
0
Useful